Wisata Kuliner Bandar Lampung

Thursday, November 8, 2007

postingan ini atas budi baik dari blogger ewoy alias :

Erry Tri Merryta Riyadi


Akhirnya lebaran usai juga, kesempetan deh buat gw untuk berwisata kuliner, meski sempet kecewa juga karena enggak sempet mewujudkan impian untuk berwisata ke pantai Laguna Lampung Selatan, way Kambas (tempat penangkaran gajah), Lembah Hijau dan beberapa wisata menarik lainnya.Hal itu disebabkan karena Lulla yang baru sakit,jadi enggak mungkin maksain dia untuk pergi berwisata jauh-jauh, jadi yah paling cuma sempat mencicipi beberapa makanan khas Lampung yang rasanya emang enak.

Berikut beberapa tempat yang gw singgahin:


1. Nasi Goreng Rahayu Putra
Nasi goreng ini adalah salah satu nasi goreng yang gw sukain, tempatnya di salah satu tenda di sepanjang Jl. Kartini Bandar Lampung dan hanya buka setelah sore hari.Selain nasi gorengnya yang yummy, ayam goreng-nya juga lezat.Ayam kampung yang mereka olah bener-bener empuk dan bumbunya nyereeep banget, sambelnya juga mantep deh..Soal harga gak perlu kawatir deh, bener-bener harga kaki lima, berkisar Rp 10.000,- sampe Rp 15.000,-.Dijamin enak deh..
Agak geser kearah seberang tenda Nasi Goreng Rahayu Putra ini ada salah satu warung nasi uduk namanya Nasi Uduk Toha, nasi uduk yang cukup terkenal di Lampung, selain cita rasanya yang yummy, dan ayam kampung gorengnya juga lezat,warung nasi uduk ini buka semalam suntuk, jadi kalo sampe tiba di Bandar Lampung tengah malam dalam keadaan laper berat, gak usah takut gak bisa dapetin makanan enak, lari ke Nasi Uduk Toha di Jl Kartini ajah.lagi-lagi kalo soal harga, gak perlu kawatir,asli murmer.


2. Bakso Son Haji (Sonny)
Nih dia panganan paling terkenal di Lampung, bakso Son Haji atau yang lebih populer dengan sebutan bakso Sonny.Saking ramainya penggemar bakso ini, sang pemilik sampe membuat francise dibeberapa kawasan di Bandar Lampung, kalo enggak salah sampe ada 8 gerai deh.Tapi kalo mau coba sebaiknya cobain Bakso Sonny di pusatnya deh, di Jl Wolter Monginsidi, pas lebaran kemaren gw sampe terkagum-kagum melihat gerai bakso Sonny Jl Woltermonginsidi ini penuh sesak.Kelebihan bakso ini adalah rasa baksonya yang enak dan kenyal , daging asli gitu, dan special untuk di gerai pusat di Woltermonginsidi ini kuahnya enaaak banget. Sempet sih kena fitnah kalo pake borax dan lainnya, tapi issue jahat itu pun mereda sendiri.Dan bagi yang jatuh cinta sama cita rasa baksonya, bisa membeli bakso dalam kemasan, dan bisa dibawa pulang dan sampe rumah bisa kita buat kuahnya sendiri, walo kalo boleh jujur sampe saat ini gw enggak pernah sukses bikin kuah bakso selezat bikinan pak SonHaji ini.Soal harga, jelas gak usah kawatir, seporsi kita hanya perlu merogoh selembar uang lima ribuan, maka perut akan terpuaskan.

3.Empek-Empek 56
Bukan Cuma Palembang yang punya mpek-mpek enak, di Lampung tersebar cukup banyak tempat yang menjajakan mpek-mpek tinggal pilih mau yang mana, yang mahal dan rasanya uenak ada dan yang biasa-biasa aja dengan harga terjangkau juga banyak.Di Bandar Lampung ada kawasan yang bernama Kupang di daerah Teluk Betung, di kawasan ini sepanjang jalan bisa ditemui banyak gerai yang menjual Empek-Empek, bisa dibilang pusatnya empek-empek deh.Tapi dari dulu gw udah jatuh cinta sama salah satunya yaitu Empek-Empek 56 yang terletak di Jl. Salim Batubara No 56.Mpek-mpek 56 ini tergolong mahal yah, sebutirnya Rp 3200,- tapi kalo soal rasa enggak perlu diragukan lagi.Selain menjual mpek-mpek disini juga menjual tekwan, model, dan otak-otak.Dan rasa otak-otaknya yummy banget….Dan bagi yang kepengen membeli buah tangan panganan khas Lampung juga bisa mendapatkan disini, karena disini juga menjual aneka camilan khas Lampung, kayak kemplang, kerupuk, keripik pisang,keripik nangka,kopi dan segala macem sambal Lampung yang terkenal puedes ituw.


Martabak Kentang yang endang...


4. Mpek-Mpek 123
Nah seperti yang gw bilang sebelomnya di Lampung banyak banget penjaja empek-empek, mungkin karena pengaruh sejarah daerah Lampung yang dulu menyatu dengan Propinsi Sumatera Selatan yah.Rata-rata soal makanan antara Lampung dan Palembang memiliki banyak kesamaan, dan empek-empek salah satunya.Selain makan empek-empek 56 gw pun tergiur untuk mampir ke Empek-Empek 123, kebetulan Empek-Empek 123 buka cabang baru di Jl Jendral Sudirman no 15, awalnya mereka cuma punya 1 gerai di Jl Ikan Belanak 15 Teluk Betung.Harga Empek-empek disini enggak semahal di 56, sebutirnya Rp 2500,-, tapi jelas empek-empek 56 punya kelebihan dari 123, kalo di 56 semua rasa empek-empeknya enak, tapi kalo di 123 gw harus jujur bahwa jenis empek-empek adaan-nya aja yang special, yang lainnya biasa.Tapi bukan berarti Empek-empek 123 ini bisa dibilang gak ada keunggulan lain loh, disini dijual menu yang unik, yaitu martabak isi kentang, duh rasanya yummy…Trus di tempat ini pembeli benar-benar bisa memilih cuko yang sesuai dengan selera, karena tempat ini menyediakan 3 macam cuko, yaitu pedas, sedang dan tidak pedas, cuko yang tidak pedas ini tidak pakai cabai sama sekali, special dibuat untuk konsumsi anak-anak, Lulla aja jadi suka makan mpek-empek karena bisa ikut nyicipin makan pake cuko.


5.Bubur Ayam Mas Umar
Ini dia salah satu jajanan malam yang layak dicobain, di Bandar Lampung ada sebuah pusat jajanan malam yang hanya buka sejak sore hari dan baru tutup setelah tengah malam, namanya Pasar Mambo. Pasar mambo terletak di Jl. Sultan Hasanudin Teluk Betung.Aneka seafood dijajakan disini, aneka sate, nasi goreng,soto dan bubur ayam pun ada.Semua tempat makan ini berada dibawah tenda-tenda sederhana, mereka menggunakan lahan pelataran parkir pertokoan di jalan ini untuk menjajakan dagangannya.Tapi kudu hati-hati bagi yang gak tau, karena beberapa tenda yang sepi pelanggan jika ngasih harga suka nembak, alias dimahal-mahalin, makanya kalo ke sini pilih aja tempat yang udah terkenal ato kalo emang gak tau sama sekali, pilih tenda yang paling ramai di kunjungin, karena udah jelas harganya fix.Nah, kemaren gw enggak sempat nyicipin seafood-nya, tapi gw sempet nyobain Bubur Ayam Mas Umar, sebenernya bubur ayam mas Umar ini gak beda sama bubur ayam lainnya, secara bentuk fisik maksud gw, tapi yang membedakan adalah rasa buiburnya yang gurih banget, kaldu ayamnya terasa banget.Harganya juga miring kok, cuma Rp 7000,- per porsi, itupun banyak bangt.Jadi kalo yang gak biasa makan banyak bisa minta setengah porsi aja.


6. Mie Ayam Bandar Lampung
Sejak dulu gw adalah penggemar Mie, dan Mie Ayam satu ini adalah mie ayam yang selalu gw rindukan.Entah kenapa Mie ini special banget rasanya, setelah gw teliti lebih lanjut, selain karena rasa mie-nya yang lembut, dan topping ayamnya yang gurih, ternyata rahasia enaknya adalah terdapat pada sambel-nya, sambel yang mereka sajikan udah dicampur dengan irisan ayam, jadi rasa sambelnya gurih-gurih pedas gitu, menambah cita rasa mie jadi mantaf…Mie Ayam ini letaknya di Jl Pangkal Pinang, dahulu kala Mie ayam ini namanya Mie Awi, dan sampe sekarang orang masih sering menyebutnya Mie Awi, cukup legendaris lah di telinga orang Lampung…Oh iya selain disini masih banyak Mie ayam yang juga enak, kayak di Mie Ayamnya Roman Bakery, Mie Ayam Koga, Mie Ayam Simpur, tapi jujur deh Mie Ayam bandar Lampung ini yang paling enak…

Ikan Lais kecil pengganti ikan seluang jika algi enggak ada,sama enaknya..


Satu Set menu pindang meranjat Mak War,spicy semua...

7. Pindang Meranjat Mak War
Ini Menu wajib yang gak boleh di lewatin setiap gw dan Tori ke Lampung, Pindang Meranjat Mak War!Yes, makanan khas Palembang ini rasanya luar biasa enak.Di tempat ini enggak cuma jual pindang ikan patin atau baung, ada menu udang,sate ikan dan lainnya, tapi yang paling special ya pindang ikannya.Rasa kuahnya spicy banget, gw enggak nemu deh di mana pun pindang se-sedap ini.Pindang ikan ini biasanya disajikan lengkap dengan lalapan, sambel nanas atau sambal mangga plus ikan seluang goreng atau ikan lais kecil goreng yang rasanya crispy.Dijamin acara makan bakal berpeluh keringat dan nikmat…Harga seporsi Pindang Meranjat ini Rp 12000,- dan untuk ikan seluang Rp 6000,- per porsi.Restoan ini terletak di Jl. Tulang Bawang No 8 Enggal, tepat di depan SMU Arjuna.lain kali kalo ke Lampung jangan sampe enggak nyobain ya..

Tumis Telur Ikan Gabus


8.Pindang Raden Fatah
Ada resto baru di depan komplek rumah Ortu gw, Pindang Raden Fattah, konon pindang tulangnya jauh lebih enak dari Pindang Ria di daerah Pahoman, kenapa enggak nyoba?Akhirnya malem-malem pas perut keroncongan, kami melenggang kesana, tempatnya bagus, mungkin karena masih baru ya, ada area hot spot pula, seru kan?.Kami nyobain pindang ikan dan pindang tulangnya, harus jujur nih, pindang ikannya kalah telak sama pindang ikan Mak War, tapi kalo pindang tulangnya sih lumayan yummy, pindang tulang dijual per Porsi Rp 9000 aja.Pindang disajikan dengan beberapa macam sambal, yaitu sambal nanas dan sambal tempoyak (duren yang difermentasi), kalo tempoyak gw jujur enggak suka, tapi kalo sambel nanas wah suka banget…Dan yang special buat gw disini adalah, disajikannya Telur Ikan gabus yang ditumis, telur ikan gabus adalah makanan khas Lampung, rasanya mirip ikan asin, buat yang memiliki hypertensi gak disarankan mengkonsumsi panganan ini, mereka menjual telor ikan gabus ini seporsi Rp 8000.Kalo mo Nyobain Pindang Raden Fatah ini dateng aja ke Jl. Gajah Mada, sebelah Holand Bakery.


9. Waroeng Diggers
Nih dia tempat penuh memeory untuk gw, kalo kesini pasti diledekin sama hubby, karena jaman muda dulu gw sering kesini sama eks pacar, hehehehe…Sejujurnya nothing special dari menu di warung bergaya café ini.Mungkin mpek-mpeknya bisa dibilang lumyan yah,tapi lainnya gw enggak bisa kasih penilaian lebih. Yang bikin special dari tempat ini adalah letak nya yang bener-bener strategis, sehingga setiap orang yang datang bisa terkagum-kagum menikmati keindahan kota bandar Lampung dari atas ketinggian.Pemandangan yang disajikan benar-benar indah, pemandangan pantai dan bukit barisan, hmmm…kalo datenya pas malam hari sambil menikmati iringan musik, kayaaknya suasana jadi romantis, gak heran kalo banyak pasangan yang ke sini tiap mlam minggu, hehehehehe…Letak Waroeng Diger sini ada di Jl. Way Sungkai,Kompelek besi baja,Pahoman Bandar Lampung


10. Bukit Randu Kuring
Ini adalah resto dan Hotel yang lagi happening banget di Lampung.Kalo soal restonya gw bisa bilang lumayan lah, menyajikan panganan khas Sunda, dan jika tertarik merasakan masakan Jepang tinggal pindah ke Suki-nya.Awalnya tempat ini hanyalah sebuah restoran masakan Sunda yang dibangun diatas sebuah Bukit, lalu karena animo masyarakat yang tampaknya bagus, maka dibangun resto Jepang juga.Lalu Setelah sukses dengan resto-restonya, mereka sekarang membangun Hotel.Harga menginap per-malam enggak terlalu mahal, untuk ukuran Hotel bintang jelas relative murah, untuk kamar standard permalam harga dipatok mulai Rp 450.000,-.Jujur aja nih bukan promosi atau apa, gw menyarankan buat orang yang mau liburan ke Lampung, silahkan pilih hotel ini, pemandangannya baguuuus banget, gak nyesel deh buang uang untuk menginap di tempat ini.Kamar-kamar hotel dibangun seperti cottage dengan pintu sendiri , dan ketika buka pintu kamar, kita akan langsung menyaksikan kota Bandar Lampung dari ketinggian, sumpah gak boong kalo pas matahari terbenam pemandangan indaaaaaaaaaaaah banget. Letak Bukit Randu Resto and Hotel ini terletak di Jl. Kamboja no 1-2.

5 komentar:

  1. jhoniegudel said...:

    Wahhh .... enak-enak banget kayaknya neh .... boleh coba neh .....

  1. Anonymous said...:

    mahal2 nian..
    aku orang lahiran lampung aseliii...
    tu makanan mhal2 bngettt,,, aku tau tempat yang rasanya ueeenak juga tapi harga pas lah bwt kantong mahasiswa

  1. Anonymous said...:

    Cobain Mie Batok 79 di bandar lampung aja...
    cuma 10 ribu,, mie nya gede, paling enak, dan PUAS deh sm lezat nya..

    Lokasi : Jl. Teuku Umar No. 405 A, Depan Bank BRI...
    :)

  1. artikel dan foto-fotonya keren keren boss.. Terimakasih infonya

 
LAMPUNG GECH © 2011 | Designed by Interline Cruises, in collaboration with Interline Discounts, Travel Tips and Movie Tickets